Sabtu, 28 April 2012

Makalah Jenis-Jenis Kayu


Daftar Isi

Bab I
Pendahuluan
1.1 Pengenalan Kayu....................................................................... 1

Bab 2
Sifat & Jenis Kayu
2.1 Sifat Fisik Kayu......................................................................... 3
a.     Berat dan Berat Jenis............................................................. 3
b.     Keawetan................................................................................ 3
c.      Warna..................................................................................... 4
d.     Tekstur................................................................................... 4
e.      Arah Serat.............................................................................. 4
f.       Kesan Raba............................................................................ 4
g.     Bau dan Rasa......................................................................... 4
h.     Nilai Dekoratif........................................................................ 5
i.       Higroskopis............................................................................ 5
2.2 Sifat Kayu terhadap Suara, yang terdiri dari ............................ 5
2.3 Pembagian Jenis Kayu............................................................... 6
2.4 Contoh-Contoh Kayu................................................................ 7
a.     Kayu jati................................................................................. 7
b.     Kayu Cendana ....................................................................... 7
c.      Kayu mahoni.......................................................................... 8
d.     Kayu Ulin............................................................................... 8
e.      Kayu Meranti......................................................................... 9
f.       Kayu Merbau......................................................................... 10



BAB I
Pendahuluan

1.1  Pengenalan Kayu
Kayu merupakan hasil hutan yang mudah diproses untuk dijadikan barang sesuai dengan kemajuan teknologi. Kayu memiliki beberapa sifat yang tidak dapat ditiru oleh bahan-bahan lain. Pemilihan dan penggunaan kayu untuk suatu tujuan pemakaian, memerlukan pengetahuan tentang sifat-sifat kayu. Sifat-sifat ini penting sekali dalam industri pengolahan kayu sebab dari pengetahuan sifat tersebut tidak saja dapat dipilih jenis kayu yang tepat serta macam penggunaan yang memungkinkan, akan tetapi juga dapat dipilih kemungkinan penggantian oleh jenis kayu lainnya apabila jenis yang bersangkutan sulit didapat secara kontinyu atau terlalu mahal.
Kayu berasal dari berbagai jenis pohon yang memiliki sifat-sifat yang berbeda-beda.  Bahkan dalam satu pohon, kayu mempunyai sifat yang berbeda-beda.  Dari sekian banyak sifat-sifat kayu yang berbeda satu sama lain, ada beberapa sifat yang umum terdapat pada semua jenis kayu yaitu :
Kayu tersusun dari sel-sel yang memiliki tipe bermacam-macam dan susunan dinding selnya terdiri dari senyawa kimia berupa selulosa dan hemi selulosa (karbohidrat) serta lignin (non karbohidrat).
Semua kayu bersifat anisotropik, yaitu memperlihatkan sifat-sifat yang berlainan jika diuji menurut tiga arah utamanya (longitudinal, radial dan tangensial).
Kayu merupakan bahan yang bersifat higroskopis, yaitu dapat menyerap atau melepaskan kadar air (kelembaban) sebagai akibat perubahan kelembaban dan suhu udara disekelilingnya. Kayu dapat diserang oleh hama dan penyakit dan dapat terbakar terutama dalam keadaan kering.
Bab 2
Sifat & jenis Kayu

2.1     Sifat Fisik Kayu
a.   Berat dan Berat Jenis
Berat suatu kayu tergantung dari jumlah zat kayu, rongga sel, kadar air dan zat ekstraktif didalamnya.  Berat suatu jenis kayu berbanding lurus dengan BJ-nya. Kayu mempunyai berat jenis yang berbeda-beda, berkisar antara BJ minimum 0,2 (kayu balsa) sampai BJ 1,28 (kayu nani).  Umumnya makin tinggi BJ kayu, kayu semakin berat dan semakin kuat pula.
b.   Keawetan
Keawetan adalah ketahanan kayu terhadap serangan dari unsur-unsur perusak kayu dari luar seperti jamur, rayap, bubuk dll. Keawetan kayu tersebut disebabkan adanya zat ekstraktif didalam kayu yang merupakan unsur racun bagi perusak kayu.  Zat ekstraktif tersebut terbentuk pada saat kayu gubal berubah menjadi kayu teras sehingga pada umumnya kayu teras lebih awet dari kayu gubal.

c.   Warna
Kayu yang beraneka warna macamnya disebabkan oleh zat pengisi warna dalam kayu yang berbeda-beda.
d.   Tekstur
Tekstur adalah ukuran relatif sel-sel kayu.  Berdasarkan teksturnya, kayu digolongkan kedalam kayu bertekstur halus (contoh: giam, kulim dll), kayu bertekstur sedang (contoh: jati, sonokeling dll) dan kayu bertekstur kasar (contoh: kempas, meranti dll).
f.    Arah Serat
Arah serat adalah arah umum sel-sel kayu terhadap sumbu batang pohon.  Arah serat dapat dibedakan menjadi serat lurus, serat berpadu, serat berombak, serta terpilin dan serat diagonal (serat miring).
g.   Kesan Raba
Kesan raba adalah kesan yang diperoleh pada saat meraba permukaan kayu (kasar, halus, licin, dingin, berminyak dll).  Kesan raba tiap jenis kayu berbeda-beda tergantung dari tekstur kayu, kadar air, kadar zat ekstraktif dalam kayu.
h.   Bau dan Rasa
Bau dan rasa kayu mudah hilang bila kayu lama tersimpan di udara terbuka.  Beberapa jenis kayu mempunyai bau yang merangsang dan untuk menyatakan bau kayu tersebut, sering digunakan bau sesuatu benda yang umum dikenal misalnya bau bawang (kulim), bau zat penyamak (jati), bau kamper (kapur) dsb.
i.    Nilai Dekoratif
Gambar kayu tergantung dari pola penyebaran warna, arah serat, tekstur, dan pemunculan riap-riap tumbuh dalam pola-pola tertentu.  Pola gambar ini yang membuat sesuatu jenis kayu mempunyai nilai dekoratif.
j.    Higroskopis
Kayu mempunyai sifat dapat menyerap atau melepaskan air.  Makin lembab udara disekitarnya makin tinggi pula kelembaban kayu sampai tercapai keseimbangan dengan lingkungannya.  Dalam kondisi kelembaban kayu sama dengan kelembaban udara disekelilingnya disebut kandungan air keseimbangan (EMC = Equilibrium Moisture Content).
2.2  Sifat Kayu terhadap Suara, yang terdiri dari :
Ø Sifat akustik, yaitu kemampuan untuk meneruskan suara berkaitan erat dengan elastisitas kayu.
Ø Sifat resonansi, yaitu turut bergetarnya kayu akibat adanya gelombang suara.  Kualitas nada yang dikeluarkan kayu sangat baik, sehingga kayu banyak dipakai untuk bahan pembuatan alat musik (kulintang, gitar, biola dll).


Ø Daya Hantar Panas
Ø Sifat daya hantar kayu sangat jelek sehingga kayu banyak digunakan untuk membuat barang-barang yang berhubungan langsung dengan sumber panas. 
2.3       Pembagian Jenis Kayu
Pada dasarnya kayu dibedakan menjadi 2 bagian besar yang dikategorikan berdasarkan jenis daunnya. Yang pertama adalah kayu daun lebar dan kayu daun jarum. Pengelompokan ini berhubungan erat dengan struktur pori-pori serta kekerasan kayu tersebut. Dalam istilah international biasa disebut dengan Softwood (kayu daun jarum) dan hardwood (kayu daun lebar). 
Prinsip perbedaan daun tersebut membedakan struktur kayu, daun jarum berbentuk silindris, sedangkan daun lebar memiliki jari-jari daun. 
Ø KAYU Daun Jarum
Memiliki kekerasan lebih rendah dibandingkan dengan kayu daun lebar. Biasanya bentuk logs (batang pohon) lebih silindris karena proses fotosintesis lebih panjang. Paling mudah mengenal jenis kayu ini dari pohonnya, akan tetapi bisa pula dikenali melalui laboratorium dari struktur serat kayunya. 
Ø KAYU Daun Lebar
Bersifat lebih keras dan lebih berat. Struktur serat kayu biasanya berbelok-belok dan sangat kuat ikatan antar pori-pori kayu. Proses pengeringan lebih lama daripada kayu dari jenis daun jarum. 
2.4    Contoh-Contoh Kayu
a.   Kayu jati
Jati adalah sejenis pohon penghasil kayu bermutu tinggi. Pohon besar, berbatang lurus, dapat tumbuh mencapai tinggi 30-40 m. Berdaun besar, yang luruh di musim kemarau. Jati dikenal dunia dengan nama teak (bahasa Inggris).

b.   Kayu Cendana
Cendana, atau cendana wangi, merupakan pohon penghasil kayu cendana dan minyak cendana. Kayunya digunakan sebagai rempah-rempah, bahan dupa,aromaterapi, campuran parfum, serta sangkurkeris (warangka). Kayu yang baik bisa menyimpan aromanya selama berabad-abad. Konon di Sri Lankakayu ini digunakan untuk membalsam jenazah putri-putri raja sejak abad ke-9. Di Indonesia, kayu ini banyak ditemukan di Nusa Tenggara Timur, khususnya di Pulau Timor, meskipun sekarang ditemukan pula di Pulau Jawa dan pulau-pulau Nusa Tenggara lainnya.
Cendana adalah tumbuhan parasit pada awal kehidupannya. Kecambahnya memerlukan pohon inang untuk mendukung pertumbuhannya, karena perakarannya sendiri tidak sanggup mendukung kehidupannya. Karena prasyarat inilah cendana sukar dikembangbiakkan atau dibudidayakan.
Kayu cendana wangi (Santalum album) kini sangat langka dan harganya sangat mahal. Kayu yang berasal dari daerah Mysoram di India selatan biasanya dianggap yang paling bagus kualitasnya. Di Indonesia, kayu cendana dari Timor juga sangat dihargai. Sebagai gantinya sejumlah pakar aromaterapi dan parfum menggunakan kayu cendana jenggi (Santalum spicatum). Kedua jenis kayu ini berbeda konsentrasi bahan kimia yang dikandungnya, dan oleh karena itu kadar harumnya pun berbeda.
Kayu cendana dianggap sebagai obat alternatif untuk membawa orang lebih dekat kepada Tuhan. Minyak dasar kayu cendana, yang sangat mahal dalam bentuknya yang murni, digunakan terutama untuk penyembuhan cara Ayurveda, dan untuk menghilangkan rasa cemas.

c.     Kayu mahoni
Kayu Mahoni adalah kayu yang sangat baik digunakan untuk pembuatan mable dll. kayu jenis ini sudah langka dikalangan kita. sebab sekarang kayu tersebut telah dilindungi oleh pemerintah.

d.    Kayu Ulin
Kayu Ulin atau di sebut juga kayu besi. kayu yang satu ini sangatlah kuat seperti halnya besi. kayu tersebut dapat kita jumpai atau kita dapatkan dari pulau kalimantan. disana banyak sekali kayu ulin. kayu tersebut sekarang ini sangat dilindungi pemerintah daerah setempat. karena kayu tersebut sangatlah langka dan sangat sulit didapatkan.


e.     Kayu Meranti
Meranti merah tergolong kayu keras berbobot ringan sampai berat-sedang. Berat jenisnyaberkisar antara 0,3 – 0,86 pada kandungan air 15%. Kayu terasnya berwarna merah muda pucat, merah muda kecoklatan, hingga merah tua atau bahkan merah tua kecoklatan. BerdasarkanBJnya, kayu ini dibedakan lebih lanjut atas meranti merah muda yang lebih ringan dan meranti merah tua yang lebih berat. Namun terdapat tumpang tindih di antara kedua kelompok ini, sementara jenis-jenis Shorea tertentu terkadang menghasilkan kedua macam kayu itu[1].
Menurut kekuatannya, jenis-jenis meranti merah dapat digolongkan dalam kelas kuat II-IV; sedangkan keawetannya tergolong dalam kelas III-IV. Kayu ini tidak begitu tahan terhadap pengaruh cuaca, sehingga tidak dianjurkan untuk penggunaan di luar ruangan dan yang bersentuhan dengan tanah. Namun kayu meranti merah cukup mudah diawetkan dengan menggunakan campuran minyak diesel dengan kreosot[1].







f.     Kayu Merbau
Kayu Merbau adalah kayu besi yang sekarang ini hanya bisa di temui di wilayah Papua. Karena selain habitat nya memang disini, di tempat lain sudah habis ditebangin..
area tumbuhnya ini mulai dari Philipina, Indonesia, Australia dan Kepulauan Pacific Barat. Paling banyak terdapat di Kalimantan, Sumatera, Maluku dan Papua.
Kayu Merbau sebenarnya sudah merupakan kayu yang ilegal untuk diekspor.  Kelebihan kayu merbau adalah karena harganya sangat mahal dan tipe kayu ini sangat kuat. warnanya eksotik. baik untuk dijadikan lantai kayu berjenis parquet. apalagi kalo di alusin (lupa bahasa tukang kayunya) gampang sekali. padahal tipe kayu kuat tapi mudah di haluskan.








Bab 3
Penutup

Demikianlah makalah ini saya susun dengan mengumpulkan data dari berbagai media. Mungkin malakah ini masih jauh dari kata sempurna, namun kami mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun agar nantinya kami akan lebih baik lagi dalam pembuatan makalah berikutnya.
Sekian kami ucapkan terima kasih atas bimbingan dosen pengajar yang telah membantu kami dalam menyelesaikan makalah ini.

Daftar Pustaka
ü Anonimous. 1976. Mengenal Beberapa Jenis Kayu Papua. Dinas Kehutanan Provinsi Dati I Irian Jaya.
ü Anonim. 2010. Merbau (Instia bijuga). http://matoa.org/merbau-intsia-bijuga/[26 November 2010].
ü [Dephut] Departemen Kehutanan Pepublik Indonesia. 1992. Manual Kehutanan Jakarta : Depertemen Kehutanan Republik Indonesia.
ü Mahfudz, Pudjiono S, Widyatmoko AYPBC, Yudohartono TP. 2004. Kumpulan Abstrak Merbau. Yogyakarta: Departemen Kehutanan Pusat Penelitian dan
ü Pengembangan Bioteknologi dan Pemuliaan Tanaman Hutan.
ü Mahfudz, Pudjiono S, Pudja TP, Batseba AS. 2006. Merbau (Instia spp) dan Upaya Konservasinya. Yogyakarta: Departemen Kehutanan Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan.
ü Mardianto, A. 2005. Analisis Pengaruh Komunikasi Atasan Bawahan dan Motivasi Terhadap Kinerja di PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah Cabang Surakarta.
ü Sutarahardja, S. 2010. Penyusunan Alat Bantu Dalam Inventarisasi Hutan. Bogor. Departemen Kehutanan dan APHI.

0 komentar:

Poskan Komentar